Jerman, mengapa Anda mengkhianati Anak Allah?

Tanggapan saudara awam terhadap pemungutan suara Aaron Joseph Paul Hackett | Menegur | 14/09/2022

“Bangun, mari kita pergi; lihat, pengkhianatku sudah dekat.”

Saudara-saudari di Jerman, oh betapa Tuhan Allah menangisi Anda! Matius 26:41 “Jadi, tidak bisakah kamu menonton bersamaku selama satu jam? Berjaga-jaga dan berdoalah agar kamu tidak masuk ke dalam pencobaan; roh memang penurut, tetapi daging lemah.” Mengapa Anda membiarkan Setan masuk ke dalam hati Anda? Mengapa Anda percaya pada Bapak Kebohongan? Setan menipu orang tua pertama kita[ 1], kemudian dia membangkitkan kemarahan di Kain untuk membunuh saudaranya Abel [2], sekarang dengan suara dari Hirarki Katolik Jerman, Setan memperoleh kekuasaan atas negara Jerman!

Saya tidak tahu apa yang mempengaruhi gembala besar Jerman (Kardinal), Yang Mulia, ini bukan hukum Tuhan Yang Mahakuasa! Anda serta siapa pun yang melayani Tuhan Pencipta kita, tahu berapa banyak jiwa yang telah dimenangkan Setan sejak menggigit buah terlarang sampai sekarang! Serafimnya yang jatuh yang melakukan perintah Setan hanya membutuhkan pijakan dan kemudian pekerjaan penghancuran dapat dimulai.

Ekstrak dari St. Robert Bellarmine SJ, De Romano Pontifice , lib. II, topi. 30

“Terhadap ini: pertama-tama, jika bidat itu tetap ada, “in actu ” [sebenarnya], bersatu dengan Gereja berdasarkan karakter, dia tidak akan pernah bisa dipotong atau dipisahkan darinya “in actu ,” karena karakternya tak terhapuskan. Tetapi tidak ada seorangpun yang menyangkal bahwa beberapa orang dapat dipisahkan “in actu ” dari Gereja. Oleh karena itu, karakter tidak membuat bidat menjadi “in actu ” di Gereja tetapi hanya merupakan tanda bahwa dia ada di Gereja dan bahwa dia harus kembali kepadanya. Analoginya, ketika seekor domba tersesat di pegunungan, tanda yang tertera pada domba itu tidak membuatnya berada di kandang, tetapi menunjukkan dari kandang mana ia melarikan diri dan ke kandang mana ia harus dibawa kembali. Kebenaran ini ditegaskan dalam St. Thomas yang mengatakan ( Summ . Theol. III, q. 8, a. 3) bahwa mereka yang tidak memiliki iman tidak bersatu “in actu ” dengan Kristus, tetapi hanya secara potensial — dan St. Thomas di sini mengacu pada kesatuan internal, dan bukan pada eksternal yang dihasilkan oleh pengakuan iman dan tanda-tanda yang terlihat. Oleh karena itu, karena karakter adalah sesuatu yang internal, dan bukan eksternal, menurut St. Thomas, karakter saja tidak mempersatukan manusia, “in actu ,” dengan Kristus.

Yang Mulia, bagaimana Anda bisa mengizinkan badan pemungutan suara dari saudara Anda para Uskup untuk memilih mengubah hukum Tuhan Yang Mahakuasa? Ajaran Tuhan Yang Mahakuasa telah konsisten sejak Tuhan kita memberikan hukum kepada Musa[ 3] hingga Yesus Kristus, memperkuat ajaran perintah-perintah [4] . Tuanku, izinkan saya untuk menyegarkan ingatan Anda dari Katekismus Gereja Katolik – CCC 1955 “Hukum “ilahi dan kodrat”6 menunjukkan kepada manusia cara untuk mengikuti untuk mempraktikkan kebaikan dan mencapai tujuannya. Hukum kodrat menyatakan sila pertama dan esensial yang mengatur kehidupan moral. Itu bergantung pada keinginan akan Tuhan dan penyerahan kepada-Nya, yang merupakan sumber dan hakim dari semua yang baik, dan perasaan bahwa yang lain setara. Ajaran utamanya dinyatakan dalam Dekalog. Hukum ini disebut “alami”, tidak mengacu pada sifat makhluk irasional, tetapi karena alasan yang menetapkannya dengan benar milik sifat manusia:

Lalu di mana aturan-aturan ini ditulis, jika bukan di dalam kitab terang yang kita sebut kebenaran? Di dalamnya tertulis setiap hukum yang adil; darinya, hukum masuk ke dalam hati orang yang melakukan keadilan, bukan karena ia bermigrasi ke dalamnya, tetapi ia menempatkan jejaknya di atasnya, seperti segel pada cincin yang melewati lilin, tanpa meninggalkan cincin itu. Hukum alam tidak lain adalah cahaya pemahaman yang ditempatkan di dalam kita oleh Tuhan; melaluinya, kita tahu apa yang harus kita lakukan dan apa yang harus kita hindari. Tuhan telah memberikan cahaya atau hukum ini pada saat penciptaan. [5]

Seperti Bapa kita St. Paulus dari Salib mengajarkan kita “ “Ya Tuhan! ajari aku bagaimana mengekspresikan diri. Aku berharap bahwa aku semua terbakar dengan cinta! Lebih dari itu: Aku berharap aku bisa menyanyikan himne pujian di dalam api cinta dan memuji belas kasihan luar biasa yang telah dianugerahkan Cinta yang tidak diciptakan kepada kita! Bukankah benar-benar kewajiban untuk berterima kasih kepada Tuhan atas karunia-Nya? Ya, tentu saja, tetapi saya tidak tahu bagaimana caranya. Saya ingin melakukannya, dan saya tidak tahu bagaimana caranya. . Lenyap dengan keinginan untuk mencintai Tuhan yang agung ini lebih dan lebih sedikit. Menghabiskan diri kita sendiri untuk Dia adalah sedikit. Apa yang harus kita lakukan? Ah! kita akan hidup untuk Kekasih ilahi itu dalam penderitaan cinta yang abadi. Tapi apakah Anda berpikir bahwa saya telah mengatakan cukup? Tidak; Saya akan mengatakan lebih banyak jika saya tahu caranya.
Tahukah Anda apa yang agak menghibur saya? Mengetahui bahwa Tuhan kita yang agung adalah kebaikan yang tak terbatas dan tidak ada yang mampu mencintai dan memuji Dia sebanyak Dia layak.”

Kami menyambut semua orang dengan tangan terbuka, tetapi kami tidak dapat mengubah aturan gereja. Bahkan jika seluruh dunia mengatakan Bulan benar-benar Matahari dan Matahari benar-benar bulan, kita tidak bisa membiarkan hukum alam bertentangan. Ajaran gereja Katolik Roma telah diturunkan kepada kita dari Yesus Kristus Tuhan kita kepada Paus pertama Santo Petrus dan telah diperkuat kebenarannya selama berabad-abad. Dari Konsili Trente hingga Konsili Vatikan II, kita harus mematuhi doktrin Suci yang telah diturunkan melalui Kitab Suci dan tradisi! Dari Angelic Doctor St Thomas Aquinas OP menyatakan dalam tulisannya dalam Sunna Theologica “Doktrin ini adalah kebijaksanaan di atas semua kebijaksanaan manusia; tidak hanya dalam satu urutan, tetapi secara mutlak. Karena itu adalah bagian dari orang bijak untuk mengatur dan menilai, dan karena hal-hal yang lebih rendah harus dinilai berdasarkan prinsip yang lebih tinggi, ia dikatakan bijak dalam satu urutan yang menganggap prinsip tertinggi dalam urutan itu: demikian dalam urutan bangunan, dia yang merencanakan bentuk rumah disebut bijaksana dan arsitek, bertentangan dengan pekerja rendahan yang memangkas kayu dan menyiapkan batu: “Sebagai arsitek yang bijaksana, saya telah meletakkan fondasinya” ( 1 Korintus 3:10). Sekali lagi, dalam tatanan seluruh kehidupan manusia, orang yang bijaksana disebut bijaksana, karena ia mengarahkan tindakannya ke tujuan yang tepat: “Kebijaksanaan adalah kehati-hatian bagi manusia” (Amsal 10:23). Oleh karena itu, dia yang menganggap mutlak penyebab tertinggi dari seluruh alam semesta, yaitu Tuhan, terutama disebut bijaksana. Oleh karena itu kebijaksanaan dikatakan sebagai pengetahuan tentang hal-hal ilahi, seperti yang dikatakan Agustinus (De Trin . xii, 14). Tetapi doktrin suci pada dasarnya memperlakukan Tuhan yang dipandang sebagai penyebab tertinggi — tidak hanya sejauh Dia dapat diketahui melalui makhluk-makhluk seperti halnya para filsuf mengenal-Nya — “Apa yang diketahui tentang Tuhan dinyatakan di dalam mereka” (Roma 1:19) — tetapi juga sejauh Dia diketahui oleh diri-Nya sendiri dan diwahyukan kepada orang lain. Oleh karena itu doktrin suci secara khusus disebut kebijaksanaan.”

Yang Mulia, sebagai hamba Tuhan yang rendah hati, saya mohon Anda untuk melakukan hal yang benar dan mengoreksi saudara Anda para Uskup dalam kesalahan ini. Jangan biarkan Setan menghancurkan orang-orang Jerman atau menyerahkan jiwa semua pendeta! Semoga Terang Tuhan Yang Mahakuasa, memberi Anda kekuatan untuk melakukan hal yang benar dan membawa lipatan kembali ke Kepala Gembala, yang adalah Yesus orang Nazaret, yang mati di kayu salib untuk semua dosa kita! Terima kasih, Yang Mulia, telah membaca surat saya.

Seorang hamba Tuhan Yesus Kristus,

Aaron Joseph Paul Hackett

Saudara Lay yang Passionis


[1] Kejadian 3:1-7

[2] Kejadian 4:8-12

[3] Keluaran 20:1-17

[4] Matius 22:35-40

[5] http://www.scborromeo.org/ccc/p3s1c3a1.htm

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: