Luasnya kuasa Tuhan BAGAIMANA MUNGKIN MAKHLUK TAK TERBATAS MENGHASILKAN SESUATU DARI KETIADAAN? Aaron Joseph Hackett | Filsafat | 0 5 / 04 /20

Tuhan berbicara, banyak hal terjadi

 

Sebagian besar dari kita tahu kisah Kejadian. Bahwa Tuhan menciptakan segalanya dalam Enam hari dan pada hari ketujuh, ia beristirahat. Pernahkah Anda bertanya-tanya pada diri sendiri, siapakah Tuhan? Berapa banyak kekuatan yang dia miliki dan bagaimana mungkin untuk menciptakan alam semesta? Tuhan adalah makhluk yang unik hanya untuk dirinya sendiri. Tidak ada kekuatan luar lainnya yang membantunya dalam penciptaan alam semesta. Karena itu, Tuhan adalah satu-satunya pencipta alam semesta yang dikenal. Mari kita hancurkan Kejadian Bab satu.

 

Kejadian 1: 1-5 “Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi. Bumi tidak berbentuk dan kosong, dan kegelapan ada di permukaan laut; dan Roh Allah bergerak di atas permukaan air. Dan Tuhan berkata, “Jadilah terang.” dan ada terang. Dan Allah melihat bahwa terang itu baik; dan Tuhan memisahkan terang dari gelap. Tuhan menyebut Hari terang, dan kegelapan yang disebut Malam. Jadilah petang dan jadilah pagi, itulah satu hari ” .

Keberadaan makhluk ciptaan adalah “ditanamkan secara alami”. Jauh di lubuk hati manusia, kita tahu ada sesuatu di luar sana. Kita tidak tahu seberapa besar “Allah” dalam hal pengukuran, juga tidak ada yang melihat wajah Allah untuk memberikan deskripsi tentang dia. Kita hanya akan melihat Tuhan, begitu kita sampai ke surga dan menikmatinya dalam Visi Beatifik. Sekarang seseorang mungkin berkata kepada Anda, “jika saya tidak dapat melihat Tuhan, maka dia tidak ada”. Hanya karena saya tidak dapat melihat DNA saya sendiri dengan mata telanjang, tidak menghilangkan fakta, bahwa saya memiliki jenis DNA tertentu yang ditugaskan untuk makhluk ciptaan saya. Kita memahami Tuhan dalam pengertian metafisik. Santo Thomas Aquinas dalam Summa Theologica bahwa “Rasul berkata:” Hal-hal yang tidak kelihatan dari-Nya terlihat jelas, dipahami oleh hal-hal yang dibuat “(Roma 1:20). Tetapi ini tidak akan terjadi kecuali keberadaan Tuhan dapat ditunjukkan melalui hal-hal yang dibuat; untuk hal pertama yang harus kita ketahui adalah apakah itu ada.

 

Saya menjawab itu, Demonstrasi dapat dilakukan dengan dua cara: Satu melalui penyebab, dan disebut “a priori,” dan ini untuk berdebat dari apa yang sebelumnya mutlak. Yang lain adalah melalui efek, dan disebut demonstrasi “a posteriori”; ini untuk berdebat dari apa yang sebelumnya relatif hanya untuk kita. Ketika suatu efek lebih dikenal oleh kita daripada penyebabnya, dari efek kita melanjutkan ke pengetahuan tentang penyebabnya. Dan dari setiap efek keberadaan penyebab yang tepat dapat ditunjukkan, asalkan efeknya lebih dikenal oleh kita; karena karena setiap efek tergantung pada penyebabnya, jika efek itu ada, penyebabnya harus ada sebelumnya. Oleh karena itu keberadaan Tuhan, sejauh tidak jelas bagi kita, dapat ditunjukkan dari efek-efek-Nya yang diketahui oleh kita.[1] Tuhan bagi saya adalah makhluk, begitu murni sehingga alasan mental saya sendiri tidak dapat menggambarkannya, namun kehadirannya di sekitar ada di sekitar kita. Ia juga esensi murni. Kami mendefinisikan esensi sebagai substansi. Ini berarti bahwa Tuhan itu unik, satu dari jenisnya, ia tidak dapat ditiru. Ini tidak sama dibandingkan dengan tubuh dan jiwa saya, karena keduanya adalah bentuk yang sangat berbeda, namun mereka bekerja dalam penyatuan satu sama lain untuk menjadikan saya, saya. Jiwa saya bekerja dalam kesatuan dengan tubuh fisik saya, karena itu memberi kekuatan pada fungsi saya dalam arti fisik, dan tanpa jiwa saya, materi fisik tubuh saya tidak akan bergerak dan itu hanya akan menjadi cangkang kosong dari jaringan organik. Jiwa saya membantu memberi saya potensi untuk bergerak, makan, dan berfungsi dalam kehidupan sehari-hari. Tuhan tidak membutuhkan tubuh untuk bekerja, tetapi dengan kata-katanya, dunia itu sendiri dapat eksis. Orang hanya dapat membayangkan betapa luasnya pikiran Tuhan. Pikirkan tentang Matahari misalnya. Berdasarkan penelitian dari Mr. Ron Kurtus, kita tahu bahwa matahari “terdiri dari sekitar 70% Hidrogen, 28% Helium dan 2% logam seperti besi. Karakteristik lainnya adalah rotasi, suhu, dan radiasi. “ [2] Kita juga tahu bahwa matahari adalah 15.600.000 c pada inti pusatnya. Oke jadi jika sains bisa membuktikan rumus matematika tertentu untuk menjelaskan fungsi matahari, maka pasti tidak ada Tuhan. Saya menegaskan bahwa bahkan jika kita dapat menghitung secara matematis berapa diameter matahari, atau berapa diameter matahari dibandingkan dengan bumi, itu tidak menghilangkan gagasan mengapa bentuk matahari diciptakan seperti itu. itu adalah, atau mengapa kita membutuhkan matahari agar tanaman tumbuh, memberikan kehangatan bagi manusia. Matahari tidak hanya “muncul entah dari mana”. Saya berpendapat bahwa jika matahari muncul begitu saja, mengapa itu tidak muncul sebagai bentuk burung, mengapa panas atau bagaimana saya tahu pasti bahwa itu penting bagi saya ?

 

Ketertarikan bumi semata-mata karena memiliki semua sumber daya yang kita andalkan saat ini juga bukan “kecelakaan”. Tuhan memisahkan air dan membuat langit dan lautan. Bagaimana bisa makhluk membuat pemisahan fisik dan membuat Langit dan lautan? Para astronom telah menemukan bahwa alam semesta sebagian besar adalah hidrogen dan helium ( ion helium hidrida ( HeH +))[3] , Molekul ini adalah sumber energi di alam semesta. Berdasarkan seberapa cepat molekul ini bergerak, mungkinkah molekul air terpisah dengan mengeluarkan oksigen? H2O adalah molekul terkecil. Jadi, Anda bisa mungkin membayangkan bagaimana cair berat, dibandingkan dengan gas. Karena kita tidak dapat melihat uapnya, dapatkah ini dengan mudah menjelaskan bagaimana itu dilakukan secara alami? Apakah ini energi yang sama yang memisahkan surga dari laut?   Filsuf David Hume akan mengatakan bahwa “Sebagai seorang filsuf, jika saya berbicara kepada audiens yang murni filosofis saya harus mengatakan bahwa saya harus menggambarkan diri saya sebagai seorang agnostik, karena saya tidak berpikir bahwa ada argumen konklusif yang dengannya seseorang membuktikan bahwa ada bukan Tuhan.

 

Di sisi lain, jika saya ingin menyampaikan kesan yang benar kepada orang biasa di jalan, saya pikir saya harus mengatakan bahwa saya adalah seorang ateis, karena ketika saya mengatakan bahwa saya tidak dapat membuktikan bahwa tidak ada Tuhan, saya harus tambahkan juga bahwa saya tidak dapat membuktikan bahwa tidak ada dewa-dewa Homer. ” Ini akan memberitahuku bahwa untuk sesuatu yang melayang di luar sana dan membuat sesuatu terjadi, hanyalah isapan jempol dari imajinasiku. Ilmu pengetahuan baru saja menjelaskan bagaimana peristiwa ini terjadi dan membuktikan bahwa kita tidak membutuhkan Tuhan untuk membuat langit dan lautan dan untuk daratan kering muncul. Segala sesuatu terjadi dengan cepat dan perasaan universal terjadi sesuai urutannya masing – masing . Karena kurangnya alasan yang cukup, tidak ada bukti bahwa Tuhan atau yang lainnya berperan dalam peristiwa ini dalam sejarah alam semesta.

Saya akan membantah David Hume dan mengatakan bahwa bahkan peristiwa fisik ini terjadi dengan cara itu, dan kami tidak melihat, itu tidak berarti bahwa Tuhan tidak ada untuk membuat terjadi ed . Hanya melemparkan sekitar “teori big-bang ” a s a alasan untuk peristiwa fisik ini berlangsung juga tidak cukup . Apa yang menyebabkan ini bahkan untuk memulai? Sesuatu harus menggerakkan ini. Agar dua badan air terpisah begitu saja, tidak berdiri dengan kedua kakinya sendiri. Saint Thomas Aquinas membagikan jawabannya atas pertanyaan tentang sebab eksternal yang selalu aktif. “Cara pertama dan lebih nyata adalah argumen dari gerak. Sudah pasti, dan jelas bagi indera kita, bahwa di dunia ada beberapa hal yang bergerak. Sekarang apa pun yang bergerak digerakkan oleh orang lain, karena tidak ada yang bisa bergerak kecuali itu dalam potensi yang menuju ke mana ia bergerak; sedangkan sesuatu bergerak sejauh ia beraksi. Karena gerak tidak lain adalah pengurangan sesuatu dari potensi menjadi aktualitas. Tetapi tidak ada yang dapat direduksi dari potensi menjadi aktualitas, kecuali oleh sesuatu dalam keadaan aktualitas. Jadi apa yang benar-benar panas, seperti api, membuat kayu, yang berpotensi panas, menjadi benar-benar panas, dan dengan demikian memindahkan dan mengubahnya. Sekarang tidak mungkin bahwa hal yang sama harus sekaligus dalam aktualitas dan potensi dalam hal yang sama, tetapi hanya dalam hal yang berbeda. Karena apa yang sebenarnya panas tidak bisa secara bersamaan berpotensi panas; tetapi secara bersamaan berpotensi dingin. Oleh karena itu tidak mungkin bahwa dalam hal yang sama dan dengan cara yang sama suatu benda harus digerakkan dan dipindahkan, yaitu bahwa ia harus bergerak sendiri. Karena itu, apa pun yang bergerak harus digerakkan oleh orang lain. Jika itu yang digerakkan itu sendiri digerakkan, maka ini juga harus digerakkan oleh orang lain, dan itu oleh orang lain lagi. Tetapi ini tidak dapat berlanjut hingga tak terbatas, karena dengan demikian tidak akan ada penggerak pertama, dan, akibatnya, tidak ada penggerak lain; melihat bahwa penggerak berikutnya hanya bergerak sejauh mereka digerakkan oleh penggerak pertama; sebagai staf bergerak hanya karena digerakkan oleh tangan. Oleh karena itu, perlu untuk sampai pada penggerak pertama, digerakkan oleh yang lain; dan ini semua orang pahami sebagai Tuhan. “ [4]

 

Apa kekuatan lain yang membuat alam semesta? Apakah ada makhluk tertinggi lain yang bekerja bersama Tuhan, seperti saudara kembar atau mungkinkah ada kombinasi peristiwa alam dan supranatural yang menciptakan alam semesta yang dikenal seperti yang kita kenal? Lebih khusus, Big Bang juga bisa merujuk pada kelahiran alam semesta yang dapat diamati itu sendiri – saat sesuatu berubah, memulai peristiwa yang mengarah pada hari ini. George Lemaître , seorang fisikawan Belgia kontemporer , menggunakan data dari Edwin Hubble untuk menjelaskan bagaimana alam semesta mengembang. [5] Dari lubang hitam ke Bima Sakti, alam semesta kita hanya satu dari banyak dan ilmuwan masih mencari kedalaman galaksi kita ke galaksi lain yang mungkin ada. Gas-gas panas yang membentuk semua elektron, proton, dan atom ini mulai membentuk bumi, planet, udara, air, dll., Ini akan mendukung teori evolusi bahwa sesuatu muncul entah dari mana dan peristiwa tak terkendali ini menciptakan keberadaan kita yang diketahui. Atom-atom ini menciptakan spesies inang terbaik (manusia, tanaman, bintang, ruang) dan semuanya baru saja mulai terbentuk. Jadi, jika Anda benar-benar percaya pada sesuatu, maka peristiwa ini benar-benar akan dianggap sebagai bukti bahwa Tuhan membutuhkan bantuan atau bahwa peristiwa yang tidak diketahui ini adalah Tuhan. Karena peristiwa ini metafisik akan mempertimbangkan “makhluk” lain, apakah itu membuat Allah terbatas dalam kekuatan kreatifnya? Bukti kedua tentang keberadaan Tuhan, dapat diambil dari Summa Theologiae (Prima Pars Q.3) “Cara kedua adalah dari sifat penyebab efisien. Dalam dunia akal kita menemukan ada urutan penyebab yang efisien. Tidak ada kasus yang diketahui (memang, memang, tidak mungkin) di mana sesuatu ditemukan sebagai penyebab efisien dari dirinya sendiri; karena itu akan menjadi sebelum dirinya sendiri, yang tidak mungkin. Sekarang dalam penyebab yang efisien tidak mungkin berlanjut hingga tak terbatas, karena dalam semua penyebab yang efisien mengikuti secara berurutan, yang pertama adalah penyebab dari penyebab menengah, dan perantara adalah penyebab dari penyebab utama, apakah penyebab antara itu beberapa , atau hanya satu. Sekarang untuk menghilangkan penyebabnya adalah untuk menghilangkan efeknya. Oleh karena itu, jika tidak ada penyebab pertama di antara penyebab efisien, tidak akan ada penyebab akhir, atau penyebab antara. Tetapi jika dalam sebab-sebab yang efisien adalah mungkin untuk mencapai tak terhingga, tidak akan ada sebab efisien pertama, juga tidak akan ada efek pamungkas, juga tidak ada sebab-sebab antara yang efisien; semuanya jelas salah. Karena itu perlu untuk mengakui penyebab efisien pertama, yang setiap orang memberi nama Tuhan. “

Teori ini tampaknya untuk menjadi mendukung Immanuel Kant, Jerman Philosopher, karena “Kami tidak pernah tahu realitas itu sendiri” . Karena manusia tidak hadir pada awal penciptaan ruang dan waktu, teori abstrak Dr. Lemaître ini , terdengar masuk akal karena hal-hal ini memengaruhi kita pada kehidupan kita sehari-hari. Kita membutuhkan matahari untuk tetap hangat, menanam makanan, membantu menanam dengan mendapatkan karbon dioksida dari lingkungan dan kemudian menggunakan sinar matahari untuk mendapatkan energinya ( fotosintesis ) [6] . Kami telah mengembangkan teknologi untuk memanfaatkan kekuatan matahari dan mampu menciptakan listrik, yaitu panel surya. Pengalaman-pengalaman indera ini dirasakan oleh kita, dan inilah bagaimana kecerdasan kita memproses informasi yang masuk ke dalam kemampuan penalaran kita. Bagi saya sendiri, itu tidak memberikan landasan yang kokoh bagi saya bahwa kekuatan lain bertindak dengan Tuhan untuk membuat alam semesta diketahui. Saya ass ert topi untuk memahami hal ini “teori” untuk menjadi kenyataan, maka akan menunjukkan kelemahan Allah dalam Alkitab. Itu berarti bahwa dia tidak, omnipresence, dia tidak tahu semua dan semua prefek. Ini juga akan menyangkal bahwa studi metafisika apa pun tidak akan berguna, karena karena tidak didasarkan pada “fakta ilmiah yang solid”, pencarian kebenaran harus didasarkan pada interpretasi kita terhadap penalaran mental kita. Hakikat keberadaan Tuhan adalah untuk bertindak atas kekuatan yang telah dia lakukan. Karena gerakan tidak berasal dari ketiadaan, sesuatu harus “mendorong” itu untuk membuat segalanya bergerak. “Hukum pertama Newton menyatakan bahwa setiap objek akan tetap diam atau dalam gerakan yang seragam dalam garis lurus kecuali dipaksa untuk mengubah keadaannya dengan aksi gaya eksternal.” Jika tak ada angin untuk membuat air bergerak, bisa samudra hasil arus pada nya sendiri? Tidak mungkin ada gerakan jika tidak ada yang bertindak atasnya. Mengikuti prinsip alasan yang memadai, Fr. Clarke SJ dalam bukunya “The One and The Many” hal. 20 menggambarkan bahwa “Setiap makhluk yang mulai ada membutuhkan sebab” .  Keberadaan kita didasarkan pada alasan bahwa Allah menciptakan kita untuk berbagi dalam kasih-Nya dan untuk menikmati hal-hal dalam tatanan ciptaan-Nya. Menjadi makhluk murni,


[1] Summa Theologiae: Keberadaan Tuhan (Prima Pars, R.2)

[2] https://www.school-for-champions.com/astronomy/sun.htm#.XrAoC6hKiUk

[3] https://skyandtelescope.org/astronomy-news/astronomers-find-universes-first-molecule/

[4] Summa Theologiae: Keberadaan Tuhan (Prima Pars, R.3)

https://www.livescience.com/65700-big-bang-theory.html

[5]

[6] https://sciencing.com/why-do-plants-need-sun-4572051.ht

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: