Tugas Suci kepada orang tua bagian 1 Aaron Joseph Hackett | Pengajaran Perjanjian Lama | 12/29/2019

Salam sejahtera dan kabar baik bagimu, saudara-saudaraku yang mengikuti dan percaya kepada Firman Allah yang Hidup! Semoga Kebijaksanaan Abadi-Nya membuka hati Anda dan menjernihkan pikiran Anda untuk memahami ajaran-ajaran berikut. Mari kita melihat Perintah Keempat yang ditulis oleh jari Allah sendiri kepada nabi Musa di Gunung Sinai. “Hormatilah ayahmu dan ibumu, bahwa hari-harimu mungkin panjang di negeri yang Tuhanmu Allah berikan kepadamu”Perintah ini sangat penting. Ini menunjukkan kepada kita bahwa Allah sendiri telah menetapkan tatanan alami bagi manusia. Manusia, yang diciptakan menurut gambar dan rupa Allah, telah menempatkan di setiap manusia, “aturan tidak tertulis” yang kita semua tahu adalah benar. “Aturan” ini membimbing manusia tentang cara terbaik untuk menjalankan tatanan kehidupan, dengan menggunakan alasan alaminya di sekelilingnya dan bagaimana penerapan terbaik untuk semua generasi yang mengikutinya.

Dari Perintah Suci ini, Sirach, seorang Penatua Hukum Allah ingin menunjukkan kepada kita bagaimana kita dapat menerapkan ini dalam kehidupan kita sehari-hari. Mari kita hancurkan tulisannya dan saya berdoa semoga Tuhan membuka jiwa Anda untuk melihat apa yang dia ingin Anda pelajari hari ini.

“Dengarkan aku ayahmu, hai anak-anak; dan bertindak sesuai itu, agar Anda dapat dijaga tetap aman. Karena Tuhan menghormati ayah di atas anak-anak, dan dia menegaskan hak ibu atas anak-anaknya. Siapa pun yang menghormati ayahnya menebus dosa, dan siapa pun yang memuliakan ibunya seperti orang yang menyimpan harta. Siapa pun yang menghormati ayahnya akan senang dengan anak-anaknya sendiri, dan ketika ia berdoa, ia akan didengar. Siapa pun yang memuliakan ayahnya akan memiliki umur panjang, dan siapa pun yang mematuhi Tuhan akan menyegarkan ibunya; dia akan melayani orang tuanya sebagai tuannya. “

Sirach pertama-tama mendapatkan perhatian orang-orang, terutama anak-anak di masyarakat. Dia menjelaskan kepada mereka, bahwa ketika seorang anak bertindak sesuai dengan Hukum Allah, mereka tetap “aman” dari perangkap dunia ini. “Perangkap” menjadi pencobaan Dunia, Daging dan Iblis, cara manusia yang sesat, karena sifat manusia yang gelap sehingga setiap orang harus berjuang dalam diri mereka sendiri, karena “dosa asal” dari orang tua pertama kita, pemberontakan tubuh kita sendiri terhadap jiwa kita sendiri di ranah moral, spiritual. Tuhan Yang Mahakuasa telah memerintahkan bahwa seorang Ayah adalah kepala rumah tangga. Dia bertanggung jawab dan bertanggung jawab atas setiap tindakan yang diambil keluarganya. Dia berbagi tanggung jawab suci dengan istrinya. Mereka berdua lebih dari anak-anak mereka pada perilaku yang baik dan perilaku yang ditampilkan setiap hari. “Siapa pun yang menghormati ayahnya menebus dosa”. Bagian ini berbicara tentang dosa ringan yang kita lakukan setiap hari. Ketika kita melakukan yang benar terhadap orang tua kita, Allah yang melihat segala sesuatu akan memperhitungkannya dan apa pun pelanggaran kecil yang Anda lakukan, “dihapus bersih”. Bukan karena jasa apa pun yang mungkin kita peroleh atau tidak, tetapi karena Tuhan ingin ciptaan-Nya memiliki rasa cinta dan persatuan satu sama lain. Harta yang disimpan, adalah “koin” yang diukur pada skala pada hari penilaian Anda. Karena kita hidup dan mati karena pilihan kita, saudara dan saudari sekalian, setiap tindakan yang kita ambil atau gagal ambil harus diperhitungkan. Anda mungkin tidak menganggapnya sebagai bagian penting sekarang, tetapi pada akhirnya, apa pun dan segala sesuatu akan digunakan untuk keselamatan kita atau untuk penghukuman kita. Ketika kita memiliki anak-anak kita sendiri, mereka akan melihat contoh bahwa Anda telah menunjukkannya kepada orang tua Anda, bahwa mereka ingin melakukan apa saja sesuai kemampuan mereka untuk membuat Anda bahagia bersama mereka. Karena kita memberi makan penguatan positif, maka anak-anak kita mengharapkan hal yang sama untuk kita. Ketika kita berdoa kepada Tuhan Yang Mahakuasa, dia tahu apa yang tertulis di hati manusia, dan dengan mengenal manusia, Tuhan sudah tahu apa yang telah kita lakukan atau gagal lakukan, akan mengabulkan apapun yang dia inginkan, bukan kita yang dianggap perlu untuk kehidupan sehari-hari ini. Tuhan mendengarkan mereka yang takut kepadanya dan mengikuti jalannya. Orang berdosa yang ia abaikan dan diusir dari pandangannya. Umur panjang adalah anugerah Tuhan. Dia menentukan siapa yang hidup lebih lama dan yang hidupnya lebih pendek, berdasarkan bagaimana seseorang hidup sesuai dengan keadaan jiwa. Seseorang dapat secara alami sehat, makan makanan dan olahraga yang baik, tetapi masih bisa menyerah pada penyakit dan kematian. Kita tidak dapat mengendalikan kapan kita akan mati, tetapi kita memiliki pilihan, kemampuan untuk memilih bagaimana kita menentukan kehidupan kita setiap hari. Ketika kita mengikuti hukum Allah, itu melegakan ibu kita. Mereka secara alami menginginkan yang terbaik untuk anak-anak mereka. Mereka berhasrat agar putra dan putri mereka bahagia, dan bahwa kehidupan adalah pemenuhan bagi mereka.

CCC 2197 (tekan, 2016) menyatakan bahwa “Perintah keempat membuka tabel kedua dari Dekalog. Ini menunjukkan kepada kita urutan amal. Tuhan telah menghendaki, setelah dia, kita harus menghormati orang tua kita kepada siapa kita berutang hidup dan yang telah menyerahkan kepada kita pengetahuan tentang Tuhan. Kita berkewajiban untuk menghormati dan menghormati semua orang yang Tuhan, demi kebaikan kita, memiliki wewenangnya. ” Kasih itu penting, karena membantu mengajarkan manusia untuk tidak mementingkan diri sendiri. Ada tertulis dalam hati nurani kita bahwa segala sesuatu diciptakan oleh Allah dan dalam ciptaan-Nya, itu baik. Tuhan adalah nomor satu dan harus menjadi nomor satu dalam hidup kita. Bagian kedua adalah orang tua kita. Kami, sebagai anak-anak, adalah tulang punggung masyarakat. Kami akan menerapkan hukum baru; kami akan membantu membangun komunitas yang jauh lebih besar dan membantu dalam pengembangan sosial kami. Orang tua kita mengajar kita tentang hukum manusia dan hukum Allah. Mereka bertanggung jawab untuk menunjukkan kepada kita cara terbaik untuk menjalani hidup. Mereka akan dimintai akun tertinggi pada apakah kita dibesarkan dengan benar atau salah. Jika bukan karena orang tua kita memilih untuk berkumpul bersama, secara biologis, kita tidak akan ada. Kami berutang hormat kepada orang tua kami, bahkan jika mereka mengecewakan kami sebagai anak-anak. Karena setiap orang memiliki kehendak manusia, kita kembali memiliki noda dosa karena sifat manusia kita yang telah jatuh, kita membuat kesalahan dan kadang-kadang, jika tidak sebagian besar, gagal memenuhi harapan anak-anak kita akan kita.

CCC 1897 “Masyarakat manusia tidak bisa tertata dengan baik atau makmur kecuali jika ada orang yang berinvestasi dengan otoritas yang sah untuk melestarikan lembaga-lembaganya dan mengabdikan diri mereka sejauh yang diperlukan untuk bekerja dan merawat kebaikan semua orang.” Keluarga adalah dasar untuk masyarakat manusia, dan tanpa kita membimbing anak-anak kita, itu akan menyebabkan kekacauan! Ini berlaku untuk para pemimpin dunia, politisi dan mereka yang memerintah kita. Tuhan menciptakan manusia untuk hidup dalam harmoni satu sama lain dan untuk saling membantu. Kita terstruktur untuk saling memberi makan (intelektual dan kadang-kadang secara harfiah) untuk menciptakan keseimbangan yang halus di dunia kita.sekarang itu tidak berarti bahwa kita semua akan hidup di dunia yang gembira, tetapi itu berarti bahwa kita dapat belajar untuk mengatasi dan tumbuh dan hidup dalam harmoni dan damai satu sama lain.

CCC 2208 “Keluarga hendaknya hidup sedemikian rupa sehingga para anggotanya belajar untuk peduli dan bertanggung jawab atas yang muda, yang tua, yang sakit, yang cacat, dan yang miskin. Ada banyak keluarga yang terkadang tidak mampu memberikan bantuan ini. Itu kemudian berpindah pada orang lain, keluarga lain, dan, dengan cara tambahan, masyarakat menyediakan kebutuhan mereka: “Agama yang murni dan tidak tercemar di hadapan Allah dan Bapa adalah ini: untuk mengunjungi anak yatim dan janda dalam kesengsaraan mereka dan untuk menjaga dirimu tidak ternoda dari dunia. ” Izinkan saya untuk membagikan kesaksian pribadi saya sekarang. Ayah kandung saya terbunuh ketika saya berumur satu tahun. Ibu saya sedang mengandung saudara perempuan saya selama ini ketika itu terjadi. Tentu saja, kemampuan penalaran saya tidak dapat memahami hal ini, karena saya belum mencapai usia pemahaman. Kekerasan ini memang memengaruhi anak-anak dan keluarga secara fisiologis (sebuah topik di ujung jalan, yang akan saya bahas lebih jauh dengan Anda). Tumbuh tanpa ayah itu sulit. Ibuku menikah lagi ketika aku berusia sekitar empat belas tahun dan ayah tiriku mengadopsi aku, dan aku mengambil nama keluarganya. Perkembangan mental saya mulai berubah dan saya menyesuaikan diri untuk menyesuaikan diri dengan cara hidup yang baru ini. Maju cepat dua puluh tahun di masa depan. Ayah saya yang diadopsi menjadi sangat sakit dan membutuhkan seseorang untuk merawatnya. Kakak dan Ibu saya melakukan yang terbaik yang mereka bisa untuk membuat hari-hari terakhirnya nyaman. Saya bisa melihat ayah saya selama minggu terakhir kehidupannya. Saya dapat berdoa untuknya dan mengatakan kepadanya bahwa saya mencintainya karena semua yang dia lakukan untuk saya. Saya bahkan meminta pengampunannya di saat-saat ketika saya “akan datang sebentar” sebagai seorang putra. Kita semua harus ingat bahwa kita tidak dapat mengendalikan kehidupan orang tua kita. Kita tidak bisa menghentikan pilihan buruk mereka. Contohnya adalah melakukan pelecehan, pelecehan seksual, pengabaian, dll. Tidak seorang pun di dunia ini yang memiliki orangtua yang sempurna . Tetapi yang dapat kita lakukan adalah berdoa kepada Tuhan agar dia menyembuhkan kehancuran. Dia memperbaiki kehidupan yang hancur yang dialami semua manusia, tetapi yang paling penting, kita belajar dari kesalahan kita dan kesalahan orang tua kita, orang tua, untuk menjadi orang yang jauh lebih baik di masyarakat. Ketika kita benar-benar mencintai seseorang, “Kita akan kebaikan orang lain” seperti dikatakan St. Thomas Aquinas. Kami tidak berharap apa-apa selain yang terbaik untuk seseorang. Kami bekerja menuju cinta yang “tertata” yang alami dan penuh kasih. Ini membutuhkan doa dan kebijaksanaan selama bertahun-tahun, tetapi ketika Tuhan menunjukkan jiwa, cara untuk benar-benar mencintai, itu adalah hal luar biasa yang hanya Anda inginkan, itu ditiru.

Mari kita tutup dengan doa ini. Tuhan yang mahakuasa dan hidup, kami berterima kasih atas kata suci yang Anda ungkapkan kepada Musa, Nabi Anda dan ajaran ini dari Sirach si penatua. Semoga Anda terus membimbing kami dengan kasih Roh Kudus. Semoga kita juga mengikuti teladan Yesus Anakmu, yang hidup dan mati untuk keselamatan seluruh umat manusia. Semoga Anda, Allah yang Hidup, menunjukkan kepada kita cinta sejati dan sukacita sejati terhadap orang tua kita. Untuk ini saya memohon kepada Anda Tuhan surgawi, Amin.

 

Diberkatilah Saudara-saudaraku,

Aaron J Hackett

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: