Tuhan memulihkan roh manusia yang hancur

Mazmur adalah doa-doa Raja Daud yang indah dan mendalam. Selama waktu khusus ini, Nabi Nathan datang mengunjunginya. Dalam Mazmur 51 , ini berbicara tentang seruan batin manusia. Seruan batin itu adalah seruan untuk persatuan dengan Tuhan. Sejak keberadaan Manusia, kita lapar akan kedamaian batin itu. Cinta batiniah dari pencipta kita, yang belum kita lihat, di dalam inti terdalam kita, kita tahu bahwa dia ada dan dia mencintai kita. Izinkan saya untuk memecah doa jiwa yang dalam dan pribadi ini!

 

“Kasihanilah aku, ya Allah, sesuai dengan cinta-Mu yang teguh;
menurut belas kasihan-Mu yang besar menghapus pelanggaranku.
Basuhlah aku sepenuhnya dari kesalahanku, dan bersihkanlah aku dari dosaku! “

Kita, makhluk itu, menggemakan perasaan terdalam kita kepada Sang Guru. Kita, seperti anak kecil, berseru kepada Tuhan yang paling pengasih! Kita tahu bahwa kita adalah pelaku terbesar cintanya. Kami memohon padanya untuk “membasuh” noda jiwa kami yang paling hitam. Itu adalah noda yang telah ditandai oleh pilihan buruk kita. Pilihan kita dipengaruhi oleh iblis, karena mereka selalu merencanakan kehancuran kita.

“Karena aku tahu pelanggaranku, dan dosaku ada sebelum aku.
Terhadap kamu, hanya kamu, telah aku berdosa, dan melakukan apa yang jahat di hadapanmu,
sehingga kamu dibenarkan dalam hukumanmu dan tidak bersalah dalam penghakimanmu.
Lihatlah, aku dilahirkan dalam kedurhakaan, dan dalam dosa ibuku mengandung aku. ”

Kita sebagai manusia sepenuhnya nurani, sepenuhnya menyadari kejahatan kita di hadapan Allah yang Mahakuasa. Kita tidak dapat menyembunyikan fakta dari tindakan kita, karena hati nurani kita telah menghukum kita. Karena Allah adalah hakim yang sempurna, ia memiliki hak untuk menghukum kita dan hukumannya cepat. Kita dilahirkan dengan “dosa asal”. Kami membawa noda ini dari pemberontakan Adam dan malam.

“Lihatlah, engkau menginginkan kebenaran di dalam batin; karena itu, ajari aku kebijaksanaan dalam hati rahasiaku. Bersihkan aku dengan hisop, dan aku akan bersih; basuh aku, dan aku akan lebih putih dari salju.
Isi saya dengan sukacita dan kegembiraan; biarlah tulang-tulang yang telah engkau rusak bersukacita.
Sembunyikanlah wajahmu dari dosa-dosaku, dan hilangkan semua kesalahanku.

Tuhan yang mahakuasa dan mahakuasa, tahu segalanya. Kebijaksanaannya melampaui pemahaman manusia. Seperti yang dikatakan Santo Thomas Aquinas dalam Summa Theologica-nya, bahwa Tuhan adalah “penggerak yang tidak tergerak” Hanya Tuhan yang dapat memberi Anda karunia ilahi dari kemurnian pikiran, hanya dia yang dapat memulihkan hati yang hancur. Dia dapat membersihkan noda kita dari kotoran kita dan menjadi utuh di hadirat-Nya.

“Maka Aku akan mengajar orang yang melampaui batas jalanmu, dan orang berdosa akan kembali kepadamu.
Bebaskanlah aku dari kesalahan darah, ya Allah, Engkau adalah keselamatanku,
dan lidahku akan bersuara nyaring tentang pembebasanmu. “

 

Dengan Tuhan memberikan rahmatnya, Anda kemudian dapat berbagi dengan orang lain tentang rahmatnya. Firman Tuhan adalah pedang bermata dua, dan hanya dengan rahmat-Nya, dia dapat menghancurkan es yang ada di sekitar hati kita. Kami memintanya untuk membebaskan kami dari keberdosaan kami, karena tanpa dia, kami lemah dan mudah dicobai. Bibir kita terbakar untuk Firman Allah yang Hidup dan mari kita menyanyikan kebaikannya.

“Ya Tuhan, bukalah bibirku, dan mulutku akan menunjukkan pujianmu.
Karena Engkau tidak senang berkorban; seandainya aku memberikan persembahan bakaran, engkau tidak akan senang. Pengorbanan yang dapat diterima Tuhan adalah roh yang hancur; hati yang hancur dan menyesal, ya Tuhan, engkau tidak akan memandang rendah. ”

Kami memohon agar Roh Allah yang Hidup membuka bibir kita. “Karena dari mulut bayi, engkau telah mendengar pujian yang sempurna” adalah apa yang Yesus katakan kepada murid-muridnya. Tuhan tidak menginginkan pengorbanan hewan, tetapi pengorbanan hati dan jiwa Anda kepadanya. Anda akan bergabung dengan kehendaknya yang sempurna. Ketika seseorang mengakui bahwa ia terkoyak ke dalam karena dosanya, maka Allah dapat mulai membangun kembali pikiran yang hancur, memperbaiki hati yang terkoyak dan memurnikan pikiran yang beracun.

“Berbuat baik untuk Sion dalam kesenanganmu yang baik;
bangunlah kembali tembok-tembok Yerusalem, lalu layangkanlah kamu dengan korban yang benar, korban bakaran dan korban bakaran seluruhnya;
maka lembu jantan akan dipersembahkan di atas mezbahmu. “

Bagian terakhir ini tidak berbicara tentang pembangunan kembali fisik tembok Yerusalem, ia memohon pada Tuhan untuk membangun kembali umat manusia! Kita semua diciptakan menurut gambar-Nya dan kita diciptakan untuk membawa ibadat sejati kepada dunia. Hanya dengan begitu, semoga kita semua berkumpul dan menyembah satu-satunya Allah yang benar. Allah yang sempurna, Allah yang Mahakuasa yang akan kita lihat dengan cara-Nya yang lebih Sempurna dalam Visi Beatifik. Bagi mereka yang Allah anggap layak untuk bersamanya di surga, akan menikmati cintanya yang sejati dan tak terputus. Cinta yang tidak bisa ditandingi oleh cinta manusia. Kita kemudian dapat makan dengan Anak Domba yang disembelih di atas mezbah karena dosa-dosa dunia!

 

Saudara-saudara sekalian, Semoga Anda tidak pernah melupakan Cinta Tuhan Yang Mahakuasa. Keinginannya adalah agar tidak ada jiwa yang hilang. Dia ingin semua ciptaannya mencintai dan menyembahnya selamanya! Semoga rahmat Tuhan turun atasmu dan semoga kamu menemukan sukacita di hadapan-Nya!

Tuhan memberkati kalian semua,

 

Aaron J

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: