Iblis, satu pertempuran terakhir untuk hadiahnya

Saya akhirnya menutup seri empat bagian ini. Saya harap blog-blog ini memberi inspirasi dalam berpikir dan belajar tentang siapa yang Anda lawan. Saya telah membahas sejarah, Apa yang dikatakan firman Allah yang Hidup tentang musuh, bagaimana cara memerangi dia dalam tulisan suci setiap hari. Sebagai mantan malaikat cahaya, dia adalah musuh yang sangat licik dan menakutkan. Dia telah mengenal kemanusiaan sejak kepergiannya.

 

Saya akan membagikan refleksi pribadi tentang masalah ini. Saya baru saja punya teman yang meninggal. Dia menderita kanker perut dan meninggal karena kemoterapi. Ketika saya pergi mengunjunginya satu minggu sebelum kematiannya, dia tampaknya tidak mengenali saya, tetapi tahu siapa saya. Ini adalah pria yang sombong. Dia adalah seseorang yang mencintai orang. Dia adalah pengawas lingkungan selama dua puluh tahun dan pergi keluar dari jalannya untuk membantu siapa pun yang dia bisa. Bahkan jika dia tidak banyak bicara, ada perasaan damai padanya. Saya mengucapkan doa orang berdosa kepadanya dan berdoa bersama istrinya. Saya sangat diberkati oleh rahmat Tuhan untuk berdoa bagi teman saya. Saya berdoa agar Tuhan memberinya kedamaian. Lebih dari itu, saya berdoa untuknya agar selamat dari pertempuran terakhir.

 

Pernahkah Anda memperhatikan orang-orang yang hampir mati, yang khawatir, takut, pernah takut akan kematian? Adalah sifat manusia untuk takut akan hal yang tidak diketahui. Tetapi bagaimana jika sensasi mereka lebih dari sekadar reaksi mental? Jauh di lubuk hati kita dibuat untuk mengetahui siapa Tuhan itu. Layu atau tidak kita “mengakuinya”, dia masih dikenal oleh kita. Dalam pertempuran, ketika seseorang terluka dan mendapat medevac’d, tergantung pada keseriusan luka, petugas medis penerbangan harus berpacu dengan waktu untuk menyelamatkan hidup Anda. Mereka menyebut ini “jam emas”. Itu adalah ketika seorang prajurit yang terluka serius berjuang untuk menjadi stabil dan menjaga mereka tetap hidup. Jika mereka selamat dari “jam ini” mereka memiliki peluang yang lebih baik untuk bertahan hidup. Sekarang, itu tidak berarti bahwa mereka tidak bisa mati nanti. Kami tidak menentukan siapa yang selamat dan siapa yang tidak. Tapi itu memberi kita rahmat untuk berdamai dengan Tuhan.

 

Iblis, mengetahui bahwa ia hanya memiliki satu ini dan kesempatan terakhir untuk mendapatkan Anda, akan mendatangi Anda dengan kekuatan penuh ini. Seiring waktu orang menggambarkan ini sebagai manifestasi fisik dari perjuangan dalam tubuh dan pikiran manusia. Dia akan menggoda kamu, dia akan menawarkanmu tempat di kerajaannya, dia akan mencoba dan menghancurkan imanmu, dia akan menaruh ketakutan terbesar di hatimu. Ia bertujuan untuk membuat Anda menolak Kristus. Dia mencoba membawa jiwamu bersamanya ke jurang maut. Dia ingin menyiksa jiwa Anda sampai penghakiman 2 nd, ketika Allah akan Hakim tubuh Anda dan jiwa bersatu kembali dan kemudian semua orang akan dilemparkan ke dalam Lautan Api selama-lamanya dengan iblis dan antek-anteknya untuk hukuman pernah tahan. Yesus akan menampakkan diri kepada jiwa dan menawarkan belas kasihan-Nya. Itu juga di mana kita akan memilih untuk menerima rahmat Kristus, atau menolaknya. Yesus tidak akan memaksa Anda untuk menerima dia atau tidak, kita harus mengambil keputusan sendiri, tetapi begitu kita mati, Dewa Belaskasih kemudian menjadi Hakim yang Adil. Setelah Anda melewati dari kehidupan ini ke yang berikutnya, Anda akan berdiri telanjang di hadapannya dan melihat seluruh hidup Anda menyala di depan mata Anda dan kemudian menunggu hukuman Anda.

 

Brother dan sister, waktu untuk bersiap adalah sekarang. Kita harus selalu bekerja untuk melakukan hal-hal baik dalam hidup. Setiap pilihan yang kita buat baik atau buruk, akan dimintai pertanggungjawaban. Sekalipun kita tidak menganggap itu penting, Tuhan akan menunjukkan kepada kita betapa pentingnya pilihan itu. Kita harus berdamai dengan saudara dan saudari kita. Memang tidak mudah untuk memaafkan, tetapi kita harus berdoa untuk rahmat untuk meminta maaf ‘. Bagaimana kita bisa meminta Bapa kita untuk mengampuni kita, jika kita tidak bisa melepaskan dendam dan rasa sakit itu? Kita harus selalu berdoa memohon belas kasihan kepada semua orang. Kita harus selalu memilih Yesus. Kami tidak mengizinkan kesempatan bagi yang gelap untuk menyusul kami. Sangat penting untuk berada di sisi cinta kita dan berdoa untuk mereka. Kita harus berdoa untuk musuh kita agar mereka menunjukkan pertobatan sejati. Setiap orang dapat memilih surga atau terbakar di Neraka. Saya akan menutup dengan doa ini,

 

Ayah, saya berterima kasih karena mengizinkan saya untuk membagikan pengajaran ini kepada audiens saya. Saya berterima kasih kepada Ayah di surga, bahkan ketika seorang siswa belajar lebih banyak tentang Firman Hidup Anda, saya berdoa semoga pengalaman saya dapat membantu membentuk kehidupan seseorang dan membawa mereka untuk mengetahui cinta Anda. Yesus, terima kasih karena telah menumpahkan Darah Berharga Anda di Kalvari untuk membawa Rahmat Anda ke seluruh dunia. Roh Kudus, 3 rd orang dari Trinitas, mungkin Anda menginspirasi yang dunia tahu keberadaan Anda dan membawa umat manusia bersama-sama. Semoga Anda membawa sukacita dan kedamaian di saat-saat terakhir kehidupan kita dan Rahmat untuk memilih untuk tinggal bersama Anda dalam kekekalan. Kami meminta ini Melalui Kristus, Tuhan kami, Amin!

 

Terbaik,

Aaron J

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: