Apakah Tuhan menggunakan hukuman karena dia mencintai?

Tuhan Allah adalah semua kekuatan dan semua pengasih. Dia mencintai kita sebagai ciptaan-Nya. Tetapi ada kalanya dia menggunakan situasi sulit untuk mengoreksi kita. Seperti seorang Ayah yang memberi tahu anaknya agar tidak menusukkan pisau ke stopkontak listrik, atau tidak bermain di tepi kolam tanpa pengawasan. Bukan karena Anda r Bapa adalah berarti ketika ia mengoreksi Anda, tetapi karena Anda tanpa pemahaman dan membutuhkan bimbingan. Apakah koreksi menyakitkan? Ya, kadang memang begitu, tetapi tidak ada hubungannya dengan disiksa secara fisik. Tuhan Memaafkan Raja Daud 2 Samuel 12: 1-25 karena mengatur Uria Hittitieuntuk dibunuh oleh musuhnya sehingga ia dapat memiliki istrinya. Tuhan memaafkannya dari dosa-dosanya, tetapi ia harus membayar konsekuensi atas tindakannya. Karena dosa begitu tidak sopan di hadapan mata Allah, kita perlu melakukan penggantian untuk kesalahan kita. Seorang prefek Tuhan menuntut keadilan dilakukan.

 

Saya akan berbagi dengan Anda dua pengalaman mendekati kematian yang pernah saya alami. Satu ditulis dalam blog pertama saya “Cahaya dan Kegelapan dari jiwaku” Ketika saya ditabrak mobil di pangkalan pada 14 Juli2004 di 730 am. Melihat sebelum acara ini, saya menyadari dengan diri saya sendiri bahwa semua minuman saya dan menjadi sia-sia dan bertindak seperti brengsek terlalu banyak bagi saya. Saya mencoba untuk mengesankan orang yang saya pikir adalah teman saya. Berusaha keras untuk menjadi populer sehingga saya bunuh diri secara spiritual dan fisik. Mobil itu dipastikan akan melaju 60 mph (ditentukan oleh pangkalan polisi) saya seharusnya sudah mati. Benar- benar terasa seperti waktu yang lama ketika saya berada di suatu tempat (tanpa kesadaran) saya merasa siap untuk bertemu Tuhan. Saya tidak benar-benar tahu sepenuhnya bahwa saya masih harus menjawab kesalahan sebelum ini terjadi pada saya. Tapi saya merasa siap. Kemudian Tuhan berbicara kepada saya, “Kamu tidak akan mati tetapi hidup untuk melayani dan melindungi umat-Ku”. Menderita gegar otak, bekas luka di bagian belakang kepala saya, tetapi tidak ada tulang yang patah. Sekarang alami nomor dua. Terjadi selama minggu suci 2017. Saya tidak menjalani kehidupan spiritual yang bermoral. Saya melakukan penghujatan dan penistaan ​​di hadapan Tuhan. Saya menganggap tindakan rekonsiliasi sebagai lelucon dan tidak benar-benar berpaling dari dosa-dosa saya. S o kemudian, siapa pun yang makan roti atau minum cawan Tuhan dengan cara yang tidak layak akan bersalah berdosa terhadap tubuh dan darah Tuhan. Setiap orang harus memeriksa diri mereka sendiri sebelum mereka makan roti dan minum dari cawan. Bagi mereka yang makan dan minum tanpa melihat tubuh Kristus makan dan minum penghakiman atas diri mereka sendiri. Itulah sebabnya banyak di antara Anda yang lemah dan sakit, dan beberapa dari Anda tertidur. Tetapi jika kita lebih cerdas berkaitan dengan diri kita sendiri, kita tidak akan berada di bawah penghakiman tersebut. Namun demikian, ketika kita dihakimi dengan cara ini oleh Tuhan, kita sedang didisiplinkan sehingga kita akhirnya tidak akan dikutuk dengan dunia.   (1 Kor 11: 27-32)

Jadi, Anda melihat bahwa Allah dengan cara-Nya yang sempurna menetapkan penilaiannya atas saya malam itu. Saya malam itu menerima Komuni Kudus dalam dosa dan kemudian hampir pertengahan malam saya kesulitan bernapas, saya bisa memanggil ambulans dan mereka membawa saya ke ruang gawat darurat. Aku terengah-engah , mengira aku punya reaksi alergi terhadap sesuatu yang aku makan . Bahkan selama perjuangan saya untuk mencari udara, saya mencoba untuk menghapus sesuatu dari telepon saya. Lihat untuk saat itu di Time, aku seperti pencuri yang tidak bertobat, berusaha menyembunyikan dosa-dosaku seolah-olah Tuhan tidak bisa melihatnya. Saya selamat malam itu. Saya pergi ke ruang gawat darurat total 9 kali selama periode ini . Ketakutan datang pada saya dan saya kehilangan £ 40 dalam waktu satu bulan. Tapi Allah dalam rahmat-Nya yang tak terbatas, menyebabkan saya untuk pergi ke Misa Sabtu pagi dan saya menerima urapan Orang Sakit untuk waktu 3 rd. Anda lihat, saya perlu merasakan kematian untuk memahami betapa saya sangat ofensif kepada Tuhan mereka, Allah. Saya dapat memberitahu Anda ini, memang benar bahwa ketika Anda hampir mati Anda tahu tepat pada detik itu jika Anda pergi ke surga atau neraka. Dan aku tahu aku akan mati; Keadilan Allah yang sempurna akan menang. Dia tidak mengirim saya ke neraka, saya mengirim diri saya ke sana, karena kejahatan dan kebodohan saya sendiri. Hari ini adalah ulang tahun ke 37 saya . Saya berterima kasih kepada Tuhan hari ini atas karunia kehidupan dan bagaimana dia menyelamatkan saya dari pergi ke Neraka. Saya bahkan tidak dapat membayangkan dalam imajinasi saya bahwa saya akan berada di Neraka sekarang daripada menulis kesaksian ini. Tuan dan nyonya yang sangat menakutkan. Betapa aku membiarkan diriku menjadi bidak iblis dan mencintai dunia alih-alih mencintai Tuhan.

Fakta bahwa saya masih di sini adalah tindakan Belas Kasihan yang tidak pantas saya dapatkan. Keselamatan adalah anugerah dan karunia yang hanya bisa diberikan oleh Tuhan. Dia memiliki tujuan untuk saya dan saya berharap dia akan menggunakan saya untuk mencapai kehendaknya. Ketika Anda memikirkannya, Anda dapat berkata kepada diri Anda sendiri, “wow Tuhan harus senang menghukum orang dan mengirim mereka ke neraka” tetapi, kitalah yang menjauh darinya dan jalan-jalannya. Tetapi inilah alasan mengapa Yesus Mati di kayu salib untuk menyelamatkan kita dari diri kita sendiri. Dia menumpahkan setiap tetes darahnya. Dia adalah Shepard yang rela meninggalkan kawanan domba (99) dan mengejar satu domba (saya dan Anda) untuk menarik kami dari semak berduri dan bergabung kembali dengan kawanan lainnya. Lihat, saya tidak percaya bahwa begitu Anda mengucapkan “doa orang berdosa satu kali”, kebaikan Anda untuk pergi seumur hidup Anda. Iblis selalu bekerja 24/7 seperti yang dikatakan Santo Petrus dalam 1 Petrus 5: 8 Tetap waspada! Hati-hati dengan musuh besarmu, iblis. Dia berkeliaran seperti singa yang mengaum, mencari seseorang untuk dimakan. Kita dicobai 24/7 karena sifat manusia yang jatuh. Sebelum berperang, kita harus mengenakan Armor Allah Efesus 6: 10-12 Akhirnya, kuatlah di dalam Tuhan dan dalam kuasa-Nya yang besar. Kenakan baju besi lengkap dari Allah, sehingga Anda dapat berdiri melawan skema iblis. Karena perjuangan kita bukanlah melawan darah dan daging, tetapi melawan penguasa, melawan penguasa, melawan kuasa kegelapan dunia ini, dan melawan kekuatan spiritual kejahatan di alam surga.…

 

Jika Anda melihat dalam Kitab Ayub Bab 1 ayat 20 sampai 22. Bahkan setelah semua hal buruk terjadi pada Ayub, ia tidak mengutuk Allah, tetapi bersyukur kepada Tuhan. Mendengar ini, Ayub bangkit dan merobek jubahnya dan mencukur kepalanya. Kemudian dia jatuh ke tanah dalam penyembahan 21 dan berkata: “ Naked aku datang dari rahim ibuku, dan telanjang aku akan pergi. c Itu   Raja   memberi dan  Raja   telah diambil; semoga nama   Raja   dipuji. ” 22 Dalam semua ini, Ayub tidak berdosa dengan menuduh Allah melakukan kesalahan .

Lihat Ayub melakukan bagiannya, tetapi Tuhan menggunakan dia untuk memahami dan mempersembahkan korban dari teman-teman di sekitarnya . Ayub bertobat, dan Tuhan memulihkan semua kepadanya. Lihat w e harus bekerja untuk menjadi prefek seperti yang Yesus mengatakan kepada murid-Nya bahwa ather F nya P refect. Kita harus selalu berusaha untuk bersatu dengan Tuhan. Ya, ini banyak pekerjaan. Terkadang pekerjaan itu adalah perjalanan seumur hidup. Tetapi tidakkah Anda akan senang diterima ke dalam pelukan Bapa Anda dan mendengar “Pelayan yang baik dan setia yang baik”? Itulah kata-kata yang ingin saya dengar. Dalam kelemahan kita, kita menjadi kuat seperti yang dikatakan St Paulus dalam 2 Korintus 12: 7-10 Mengingat sifat luar biasa dari wahyu-wahyu ini, untuk menghentikan saya dari menjadi terlalu sombong, saya diberi duri dalam daging, malaikat dari Setan untuk memukul saya dan menghentikan saya agar tidak terlalu bangga! Tentang hal ini, saya telah memohon kepada Tuhan tiga kali agar dia meninggalkan saya, tetapi dia berkata, “Rahmat saya cukup untuk Anda: kekuatan saya paling lemah.” Jadi saya akan sangat senang menjadikan kelemahan saya sebagai kebanggaan khusus saya sehingga kuasa Kristus dapat menguasai saya, dan itulah sebabnya saya cukup puas dengan kelemahan saya, dan dengan penghinaan, kesulitan, penganiayaan, dan penderitaan yang saya alami demi Tuhan. Karena ketika aku lemah aku kuat.

Hidup adalah perjalanan yang sulit, tetapi bersama saudara dan saudari sekalian, kita dapat mencapai surga. Kita harus melawan si jahat kembali. Kita hanya bisa melakukannya dengan berlutut dan dengan rendah hati. Kita perlu Mengemis kepada Yesus untuk cinta dan Rahmat-Nya. Hanya dia yang bisa menyelamatkan kita. Hanya dengan Cinta dan Belaskasihnya kita dapat mencapai Surga. Kami meminta syafaat semua Malaikat dan Orang Suci Surga untuk membantu guild adalah ke Salib. Untuk menyatukan kita dengan Kristus. Baru dan kemudian kita dapat bernafas dalam kehidupan Harapan dan cinta. Mungkin Anda semua memiliki hari Minggu yang diberkati!

 

Terbaik,

Aaron J

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: