Persiapan untuk Prapaskah

Saudara dan saudari dalam Kristus. Inilah saatnya lagi di gereja untuk memulai persiapan empat puluh hari kita untuk Pekan Suci. Saya tahu apa yang Anda pikirkan? Bukankah saya sudah melakukan ini? Mengapa saya harus menjalani rutinitas yang sama dengan tahun-tahun lainnya? Saudara-saudara sekalian, kita tidak boleh menjadi beban dengan keselamatan pribadi kita! Seperti yang dikatakan Rasul Paulus, Kis 4:12 “Dan tidak ada keselamatan di tidak ada orang lain, karena tidak ada nama lain di bawah langit yang diberikan di antara manusia yang dengannya kita harus diselamatkan.” Lebih dari tidak makan daging pada hari Jumat. Adalah pada Niat pada orang percaya Tuhan yang ingin memberikan yang terbaik dari diri-Nya. Santo Thomas Aquinas dalam SummaTheologiae – nya Pasal 1, Bagian 12 “Niat, seperti yang ditunjukkan oleh kata itu, menandakan,“ cenderung melakukan sesuatu. ” Sekarang baik tindakan penggerak dan pergerakan benda bergerak, cenderung sesuatu. Tetapi bahwa pergerakan benda bergerak cenderung apa saja, adalah karena tindakan penggerak. Akibatnya, niat pertama-tama dan terutama milik yang bergerak sampai akhir: maka kita katakan bahwa seorang arsitek atau siapa pun yang berkuasa, atas perintahnya memindahkan orang lain ke apa yang dia kehendaki. Sekarang kehendak memindahkan semua kekuatan jiwa yang lain ke akhir, seperti yang ditunjukkan di atas (I-II: 9: 1). Karenanya jelas bahwa niat, berbicara dengan benar, adalah tindakan kehendak. ” Tuhan membaca hati kita dan mengenal kita lebih baik daripada kita mengenal diri sendiri. Tindakan kami adalah yang terpenting pada akhirnya. Bukan apakah kita melakukan sesuatu yang sempurna atau tidak , tetapi apa tujuan akhir kita. Memberi sedekah adalah bagian penting lainnya selama Prapaskah. Kita tidak boleh mengabaikan janda, anak lapar atau miskin. Katakanlah saya tinggal di Indonesia dan keluarga saya hanya punya ikan panggang dengan nasi dan sayuran.Saya melihat tetangga saya, yang seorang janda dan dia ha s tiga anak kecil dan tidak untuk makan. Tindakan alami saya adalah menjaga diri sendiri. Namun, karena saya mencintai Tuhan untuk semua berkat, ia telah menganugerahkan kepada saya, apakah saya tidak akan mengampuni dan memberikan setengah makanan saya kepada janda miskin ini? Itu tidak berasumsi bahwa dia tidak memiliki saudara laki-laki untuk merawatnya, tetapi apa yang dia butuhkan saat itu. Mudah untuk mengatakan, “Aku akan berdoa untukmu”. Tetapi apakah Anda memperhatikan kebutuhan individu? Imamat 23:22 “Dan ketika kamu menuai hasil dari tanahmu, kamu tidak akan menuai ladangmu sampai ke perbatasannya, dan kamu tidak akan mengumpulkan hasil setelah panenmu; Anda akan meninggalkan mereka untuk orang miskin dan orang asing: Akulah TUHAN, Allahmu. “

 

Tobit 13: 6 “Jika kamu berbalik kepadanya dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu, untuk melakukan apa yang benar di hadapannya, maka dia akan berbalik kepadamu dan tidak akan menyembunyikan wajahnya darimu. Tetapi lihat apa yang akan dia lakukan dengan Anda; bersyukurlah padanya dengan suara penuhmu. Puji Tuhan yang adil, dan muliakan Raja segala zaman. Saya berterima kasih padanya di tanah pembuangan saya, dan saya menunjukkan kuasa dan keagungannya kepada bangsa yang berdosa. Kembalilah, kamu orang berdosa, dan lakukan yang benar di hadapannya; siapa tahu kalau dia mau menerima Anda dan mengampuni Anda? ” Tuhan ingin Anda menunjukkan belas kasihan kepada saudara-saudari Anda. Bagaimana seseorang dapat mendekati Arasy Allah dan memiliki dosa terhadap saudaranya? Bagaimana Anda dapat meminta perantaraan para Malaikat dan Orang Suci jika Anda memiliki hati yang jahat? Doa Anda akan sia-sia! Jika Anda ingin diampuni oleh Tuhan, maka Anda harus menunjukkan belas kasihan. Yesus Kristus sendiri menjelaskan dalam Matius 5: 21-26 “Kamu telah mendengar bahwa dikatakan kepada orang-orang zaman dahulu, ‘Jangan membunuh; dan siapa pun yang membunuh akan bertanggung jawab atas penilaian. ‘   Tetapi saya katakan kepada Anda bahwa setiap orang yang marah kepada saudaranya akan dikenakan hukuman; siapa pun yang menghina saudaranya akan bertanggung jawab kepada dewan, dan siapa pun yang mengatakan, ‘Kamu bodoh!’ akan bertanggung jawab ke neraka.   Jadi, jika Anda mempersembahkan hadiah di altar, dan ingatlah bahwa saudaramu menentang Anda, tinggalkan hadiah itu di sana sebelum altar dan pergi; pertama didamaikan dengan saudaramu, dan kemudian datang dan menawarkan hadiahmu.   Bertemanlah dengan cepat dengan penuduh Anda, saat Anda pergi bersamanya ke pengadilan, jangan sampai penuduh Anda menyerahkan Anda kepada hakim, dan hakim itu kepada penjaga, dan Anda akan dipenjara; sungguh, aku berkata kepadamu, kamu tidak akan pernah keluar sampai kamu telah membayar sen terakhir. ” Kebodohanmu sendiri akan menjadi akhirmu.Ampunilah dan Tuhan akan mengampuni dosa-dosamu. Jangan biarkan hatimu mengeras saudara-saudaraku.

 

Marilah kita mengingat Tuhan yang sangat mencintai kita dan ingin dekat dengan kita setiap hari dalam kehidupan kita. Semoga Rahmat Kristus membawa kita lebih dekat ke hatinya. Semoga hati kita terbuka terhadap Firman Kekal Allah yang Hidup, sehingga kita dapat berbagi dalam pesan perdamaian. Tuhan memberkati Anda selama empat puluh hari ini, saudara-saudara!

 

Cinta,

 

Aaron JP

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: