Jadilah pendahulu Tahta Pengadilan Allah yang Mahabesar

Saudara dan saudari sekalian marilah kita berkumpul untuk berbicara tentang kebenaran abadi ini. Kita pada satu titik dalam hidup kita, akan mati. Kita tidak tahu waktu atau jam akhir kita, tetapi seperti kata Uskup Augustine dari Hippo, “ Kebaikan dan kejahatan kita yang lain, tidak pasti; kematian saja jika yakin ”   Persiapan untuk Kematian, H.55   Mengapa topik ini tidak dibicarakan lagi? Kita sebagai manusia tidak mau memikirkannya. Terkadang kita bertindak seolah-olah, kita akan hidup selamanya di bumi dan tidak pernah mati. Saya ingat ketika bepergian melalui Dubai, saya bertanya kepada seorang pria ketika ulang tahunnya, dia mengatakan kepada saya, “Kami tidak merayakan ulang tahun kami seperti kalian, orang Barat, kami percaya (Islam) bahwa kami memiliki tanggal bahwa kami lahir dan tanggal berakhirnya (kematian). ”Saya tidak mendapatkan pernyataannya pada saat itu, tetapi ketika saya merenungkannya sekarang, apa yang dia katakan kepada saya, bahwa kita harus menjalani kehidupan yang baik sekarang. Tidak masalah berapa banyak uang yang Anda hasilkan, atau seberapa miskinnya Anda. Tidak masalah seberapa besar atau kecil rumah yang Anda miliki. Tidak masalah apakah Anda memiliki properti atau tidak. Tuhan tidak peduli tentang itu. Yang dia khawatirkan adalah, apa yang telah Anda lakukan dengan waktu dan hadiah yang telah diberikan kepada Anda? Seorang anak dapat bermain dengan sepedanya dan menyeberang jalan di depan rumahnya, sebuah mobil dapat muncul entah dari mana dan menabraknya, ” Kami tidak tahu hari atau jamnya “. Seorang pria bisa pergi berburu di gunung, tidak berbentuk dan berburu dengan keras. Cuaca berubah dan dia meninggal karena hipotermia.   “Kami tidak tahu hari atau jamnya”.   Jiwa muda bisa menikah, memiliki pernikahan yang indah. Habiskan malam bersama istrinya. Mati dalam tidurnya.   “Kami tidak tahu hari atau Jamnya”.

 

St Bernard berkata, ” kematian dapat mengambil kehidupan setiap saat dan di semua tempat, kita seharusnya, jika kita ingin mati dengan baik dan menyelamatkan jiwa kita, untuk hidup selalu dengan harapan kematian “   Persiapan untuk Kematian, P.63   Dengan kematian selalu di depan mata kita, kita membuat keputusan yang lebih baik. Kami benar-benar akan mengambil waktu kami untuk memilih hal-hal yang benar daripada yang salah. Sudahkah saya melakukan yang baik hari ini? Sudahkah saya menunjukkan kesabaran dan kehati-hatian terhadap tetangga saya? Sudahkah saya menawarkan waktu saya untuk melayani orang lain? Khotbah ini bukan hanya untuk orang Kristen, Yahudi atau Muslim, tetapi untuk setiap jiwa yang diciptakan oleh Allah Yang Mahakuasa. Bahkan jika Anda tidak mengenal Tuhan, hukum-hukumnya tertulis di hati Anda. Hati nurani Anda sudah tahu apa yang baik dan apa yang jahat.   Katekismus Gereja Katolik (CCC 1022)   kata   “Setiap orang menerima pembalasan kekal dalam jiwanya yang kekal pada saat kematiannya, dalam penghakiman khusus yang merujuk hidupnya kepada Kristus: apakah masuk ke dalam berkat surga – melalui pemurnian atau segera, – atau langsung dan abadi kutukan.”   Karena kita tidak tahu kapan waktu kita habis.   Kebijaksanaan 11:20   “Bahkan terlepas dari ini, manusia bisa jatuh dalam satu nafas ketika dikejar oleh keadilan dan tersebar oleh nafas kekuatanmu. Tetapi kamu telah mengatur segala sesuatu dengan takaran dan jumlah dan berat ”   St Ambrose, St Augustine, St Cyril dari Alexandria, St John Chrysostom, St Basil, St. Jerome, St. Alphonsus Liguori, semua bapa gereja mula-mula ini, melalui rahmat Roh Kudus diungkapkan bahwa setiap orang memiliki begitu banyak rahmat yang diberikan kepada mereka. Setelah semua rahmat ini telah habis, maka Tuhan akan menuntut keadilan atas pelanggaran Anda yang berkelanjutan. Ada kesaksian bahwa seorang anak yang mencapai usia berpikir, berbicara tentang penistaan ​​terhadap Tuhan dan meninggal dan pergi ke neraka. Ada kesaksian tentang seseorang yang melakukan dosa berat pertama mereka dan mati di tempat, dihukum karena kekekalan. Jadi mengapa Anda mengambil risiko dan berkata pada diri sendiri, “Saya akan mengubah cara saya besok”.   Godaan ini berasal dari iblis, memberi tahu Anda bahwa Anda dapat mengkhawatirkannya besok. Tetapi tegur dia kembali dan berkata,”Adakah yang bisa menjanjikan saya besok kecuali Tuhan?” Siapa selain Tuhan sendiri, tahu berapa banyak peluang yang akan saya dapatkan untuk pertobatan? Bagaimana Anda tahu jika cangkir Anda penuh? Bagaimana Anda tahu bahwa Allah akan mengizinkan Anda untuk hidup sampai usia delapan puluh atau jika Anda bahkan akan mencapai usia dua puluh?

 

Ayub 14: 5   “Karena hari-harinya ditentukan, dan jumlah bulan-bulannya ada padamu, dan engkau telah menetapkan batas-batas yang tidak dapat dilaluinya”   Setiap hari Anda menarik napas, Anda lebih dekat ke tujuan itu. Jangan menunda keselamatan Anda sampai besok. Jika Anda tahu Anda tidak benar dengan Allah, maka bertobatlah dari dosa Anda dan kembalilah kepada Allah. Kembalilah ke Kata-kata Suci-Nya dan bacalah Kitab-Nya yang Paling Kudus, Alkitab. St. Augustine berkata   Persiapan untuk Kematian H.66 “Jika kemudian kamu harus meninggalkannya pada suatu waktu, mengapa kamu tidak meninggalkannya pada saat ini? Mungkin Anda menunggu sampai kematian tiba? Tetapi, bagi orang berdosa yang keras kepala, waktu kematian adalah waktu itu, bukan pengampunan, tetapi pembalasan. Di saat balas dendam, dia akan menghancurkanmu. ”.   Anda akan segera memasuki Tahta Tuhan untuk penghakiman Anda. Menurut banyak teolog, dua buku akan dibawa keluar. Injil dan Hati Nurani Orang Berdosa. Injil akan dibaca tentang bagaimana Anda seharusnya menjalani hidup Anda dan yang lain, tentang apa yang sebenarnya Anda lakukan dalam hidup. Iblis akan hadir untuk membawa semua dosa Anda ke hadapan Allah dan memberi tahu dia hari dan jam Anda melakukan dosa-dosa Anda. Malaikat Pelindungmu juga akan bersaksi di hadapan Tuhan tentang semua kesempatan yang diberikan kepadamu. Semua rahmat yang telah Tuhan berikan kepada Anda untuk berbalik dan menjauh dari dosa-dosa Anda. Hati nurani Anda sendiri akan berbicara di hadapan Allah dan memberi tahu dia apa yang telah terjadi dengan Anda. Tergantung pada kondisi kematianmu. Tuhan akan memutuskan apakah Anda akan pergi ke Surga, Neraka atau Api Penyucian. Adalah hal yang mengerikan, berada di tangan Tuhan untuk penghakiman terakhir Anda, jika Anda tidak siap.

 

Mari kita tutup dengan ini. Karena aku juga termasuk dalam masalah ini. Mari kita bergabung dalam doa ini. Tuhan yang Mahakuasa dan Maha Tahu, Anda memiliki hak untuk menghukum saya karena dosa pertama saya. Untuk saat ini saya melakukan itu, saya menyegel diri saya dalam penghakiman dan layak mendapatkan neraka. Saya mengakui bahwa banyak yang telah mati sebelum saya, baik dengan melakukan dosa pertama mereka atau yang keseratus. Anda telah memberi saya banyak rahmat dan peluang untuk berubah dan saya masih belum. Aku memohon padamu, Oh Tuhan Yang Maha Pemurah, izinkan aku untuk tidak lagi menyinggung perasaanmu dan jangan biarkan cela kedurhakaanku terisi penuh, membawa murkaKu yang Penuh dan Membenarkan kepadaku.   Saya memohon, melalui Rahmat Yesus Kristus, yang datang ke dunia untuk mendamaikan kita dengan Allah, untuk membasuh dosa-dosa saya dengan Darah-Nya yang Berharga. Untuk mematahkan kekerasan hatiku dan membebaskanku dari cengkeraman kegilaanku. Hancurkan rantai iblis yang menahan saya untuk berbuat dosa. Biarkan saya lari ke Gereja Bunda Suci dan bertobat dari kejahatan saya, menerima pengampunan dan berbalik dari kejahatan. Meminta syafaat dari malaikat pelindungku, orang-orang kudus di surga bersama dengan Perawan Maria yang Terberkati, untuk Rahmat dari   PERSERVERSI FINAL   dan   RAHASIA PERSERVERSIAN . Karena aku lebih suka menderita di bumi ini, kemudian menderita Hukuman Abadi, dipisahkan darimu. Untuk ini kami berdoa untuk Rahmat Tuhan yang Maha Perkasa ini, Amin!

 

Bertobatlah dan berbaliklah dari dosa-dosamu, sebelum semuanya terlambat,

 

Cinta

 

Aaron JP

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: